Sabtu, 28 Januari 2012

usus buntu apa bukan ?

     awal tahun ini musim hujan yg agak parah . kenapa ? , karena pas banget gue lagi nulis nih cerita lagi ujan deres dan anginnya semriwing banget , jadi kalo ada petir atau gluduk gue langsung cepet-cepet matiin komputer karena takut kesamber petir (kejadian yg udah lama banget waktu komputer gue kesamber petir dan hasilnya langsung mati dan MOTHERBOARDnya hangus , miris ) . menurut gue musim hujan ini banyak banget yg namanya orang sakit , contohnya adik gue yg satu ini ichal . kalo dia sakit pasti dia seneng banget soalnya bisa kedokter dan bisa minum obat dari dokter (-_-) . dari sini kita mungkin tahu bahwa adik gue ini terkena serangan jiwa stadium 5 dan itu sangat berbeda dengan gue . gue paling males pergi ke dokter untuk berobat karena obat-obatnya itu pahit-pahit , ya ga semua obat si manis tetapi kalo gue berobat pasti gue minta obat yg sirup :D tetapi , dokter tetap ngasih obat yg kurang enak rasanya mungkin perpaduan rasa pahit dan asam (-,-) .


     adek gue kalo sakit ngga bakal mandang sama musim kenapa ? karena dia bisa  sakit kapan aja , itu juga belom tentu sakit dan dia sesekali pernah bohong sakit dan hasilnya dia dibawa kedokter untuk berobat dan setelah pulang berobat sakitnya pun hilang dan dia langsung main komputer (-,-) .

ichal : bang nanti aku kerumah sakit abang gausah ikut ya ?
gue : ngapain banget aku ikut kesana
ichal : ya nantikan dikasih vitamin sama dokernya
gue : tau ga , nanti disana bisa aja kamu disuntik loh
ichal : iya bang ?
gue : iya
ichal : pasti rasanya manis kaya vitamin
gue : ......


dimusim hujan ini gue ngejaga kesehatan gue banget karena gue paling males berobat kedokter (bukan takut tapi males ), disekolah gue juga dililit oleh banyaknya tugas-tugas pelajaran yang memaksa agar tubuh gue terkena sakit . tapi alhamdulilah gue belom sakit di bulan ini dan tugas-tugasnya pun juga makin tambah banyak sampai-sampai gue pulang sekolah sekitar abis maghrib karena ngerjain tugas dirumah temen , setelah sampai kerumah gue langsung mandi dan disaat gue mandi , perut sebelah kanan gue sakit banget kaya ditusuk jarum cekitcekitcekitcekit . hal itu membuat gue bungkuk beberapa menit , karena gue takut kenapa-napa gue lapor aja ke nyokap

gue : ma ini perut alip sakit banget nih
nyokap : perut sebelah mana
gue : perut sebelah kanan bawah
nyokap : kenapa emang
gue : ga tau
nyokap : SUKUR!! KELAYABAN MULU SI
WTF ini ko malah jadi ke kelayaban ? emang ngaruh ya pergi kerumah temen terus sakit perut
gue : lah emang ngaruh ya ?
nyokap : ........

setelah gue lapor ke nyokap perut gue malah bertambah sakit dan nyokap malah nganggep remeh masalah gue . mungkin dipikirannya gue pengen boker kah ? , disaat itu gue inget kaka gue fanni waktu itu dia kena usus buntu dan gue udah berfikir pasti gue kena usus buntu . gue langsung tiduran di sofa ngebayangin bagaimana kalau perut gue dibelek trus dipotong ususnya dan diinfus dalam beberapa hari (sampai saat ini gue belum pernah ngerasain diinfus) . gue juga ngebayangin  kaka gue yg waktu itu operasinya berjalan dengan lancar tapi , dia belum bisa makan dan minum kalo dia belum kentut . jadi jika dia sudah kentut dia boleh makan dan minum tetapi dia tidak sendirian , disana ada gue dan bokap yg sedang nonton tv tiba-tiba kaka gue bilang "ALHAMDULILAH GUE KENTUT"

fanni : alhamdulilah gue kentut
gue : ......
fanni : pah fanni kentut
bokap : .....
disini gue kira dia mau bilang ke pasien sebelahnya kalau dia sudah kentut tetapi dia menyuruh gue untuk bilang ke susternya
fanni : lip bilangin susternya gih gue kentut
gue : hah ? gasalah lo ngasih tau orang kalo lo udah kentut ?
fanni : iya buruan gue laper nih
aduh.. kenapa mesti gue sih yang lapor ke susternya , masa iya gue bilang ke susternya dengan semangat 45 kalau kaka gue berhasil kentut

gue : SUS KAKA SAYA UDAH KENTUT SUS HEBAT KAN ?
suster : .......
kalo gue ngomong begitu pasti dia mengira kalo gue sarap dan untungnya ada suster yg dateng ke kaka gue untuk memeriksa keadaan kaka gue dan kaka gue langsung bilang ke susternya kalau dia sudah kentut , selamatlah dirigue dari kemaluan *eh maksudnya dari rasa malu

setelah ngebayangin kaka gue yg sakit usus buntu itu di sofa , rasa sakitnya itu tiba-tiba hilang dan gue seneng banget gue gabakal dioperasi , diinfus , dan bilang keorang lain kalo gue udah kentut . dan disaat itu juga mungkin kata-kata nyokap ada benarnya juga kalo gue sakit karena kelayaban , tetapi tetap aja ga masuk akal . dimalam itu sampai sekarang rasa sakitnya pun tidak terasa lagi .

2 komentar:

  1. hahaha, dasar oneng oneeeeng
    tapi gokiillll!!!!
    hahahaha

    BalasHapus
  2. widih babeh punya blog GRAZIE beh atas reaksinya

    BalasHapus